Luar angkasa bisa bersuara loh ! Menurut kamu bagaimana ?

Taufiq Shamad Lubis
6 Min Read
luar angkasa

Astronomi sering dianggap sebagai ilmu visual yang menghasilkan gambaran alam semesta yang menakjubkan. Namun ternyata, alam semesta juga bisa didengar.

Para astronom tenggelam dalam data. Di darat dan di luar angkasa, mata buatan mengintai ke segala arah dari Bumi.

Jika mata manusia hanya dapat melihat 5.000 bintang paling terang di langit, teleskop di dunia mengamati triliunan bintang.

Instrumen lain mendeteksi piringan akresi lubang hitam, gelombang gravitasi, pulsar, quasar, exoplanet, serta bukti tidak langsung dari fenomena tak kasat mata seperti materi gelap dan energi gelap.

Kekayaan data pengamatan ini sering kali menghasilkan gambar-gambar spektakuler yang memenuhi jurnal-jurnal dan situs-situs astronomi. Namun, kini semakin banyak astronom yang menganalisisnya menggunakan suara.Melalui “sonifikasi data”, mereka mengubah angka menjadi nada, kicauan, dan senandung yang dapat didengar untuk menambah pengalaman intuitif mereka terhadap alam semesta yang tak terlihat.

“Beberapa data sangat sulit untuk divisualisasikan,” kata Anita Zanella, astronom di Institut Astrofisika Nasional Italia.

Zanella mempelajari pembentukan dan struktur galaksi. Penelitiannya sering kali melibatkan lebih banyak korelasi variabel dan parameter daripada yang dapat diakomodasi oleh visualisasi data.

“Satu hal yang bisa kita lakukan adalah memiliki gambar, lalu menambahkan suara. Anda melihat bentuk galaksi, lalu ‘mendengarkan’ kecerahan atau kecepatannya. Ini akan membantu kita memahaminya.”

Sama seperti ilmuwan yang menggunakan warna, bentuk, dan ukuran untuk mewakili berbagai jenis data secara visual, mereka juga dapat menggunakan timbre, volume, nada, spasialisasi, dan kualitas suara lainnya untuk memperluas ruang parameter.

“Kita tidak bisa mendengar suaranya secara langsung, tapi kita bisa mengasosiasikan suara dengan data. Itulah yang kami lakukan dengan gambar,” kata Zanella.

Selain membuka jalan baru bagi penelitian dan kreasi pengetahuan, sonifikasi data juga menciptakan titik masuk baru ke dalam astronomi profesional dan amatir, baik bagi penyandang disabilitas penglihatan maupun orang-orang yang lebih mudah menafsirkan suara daripada gambar.

“Meminta orang untuk hanya menggunakan satu indra saja, itu sama saja dengan membatasi,” kata Nic Bonne, astronom tunanetra di Universitas Portsmouth, Inggris.

Terlahir dengan kerusakan retina, Bonne tumbuh di pedesaan Australia. Dia mendapat gambaran tentang langit malam dari keluarganya. Awalnya astronomi menjadi minatnya, kemudian kini menjadi fokus kariernya.

“Orang menganggap astronomi sebagai ilmu visual, tapi itu tidak masuk akal,” katanya.

“Sebagian besar alam semesta berada di luar spektrum yang terlihat, kita mengamati sinar-X, gelombang radio, atau radiasi ultraviolet. Bagi orang-orang yang memiliki gangguan penglihatan atau buta, sonifikasi data dapat memberi mereka akses. Terkadang masuk akal untuk mengubah sesuatu menjadi suara. Terkadang mendengarkan suatu pola memberikan hasil yang lebih baik daripada mencarinya.”

Ratusan proyek penelitian dan penjangkauan saat ini menggunakan data sonifikasi dari astronomi untuk menawarkan lebih banyak cara menjelajahi Alam Semesta yang tak kasat mata.

Berikut beberapa contohnya:

Kicauannya terdengar di seluruh dunia

Ketika biner lubang hitam supermasif berputar satu sama lain, gelombang gravitasi memancar dengan frekuensi yang semakin tinggi seiring dengan mendekatnya bencana alam.

Gelombang gravitasi meregangkan dan menekan ruang itu sendiri. Manusia tidak memiliki indra yang mampu menerima gelombang ini.

Sebagai gantinya, kita memiliki Observatorium Gelombang Gravitasi Laser Interferometer (LIGO). Di situs di Louisiana dan Negara Bagian Washington, para ilmuwan mengirimkan berkas cahaya kembar ke sepanjang dua ruang hampa, masing-masing sepanjang empat kilometer dan berorientasi tegak lurus satu sama lain.

Efek-efek gelombang gravitasi itu diamati dengan mengukur perbedaan antara berkas cahaya pada skala 10.000 diameter inti atom.

lubang hitam supermasif
Keterangan gambar,Ini adalah gambar pertama Sgr A*, lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita, dengan tambahan latar belakang hitam agar sesuai dengan layar yang lebih lebar.

Pada 2015, LIGO pertama kali mencatat gelombang tabrakan lubang hitam berusia miliaran tahun. Sonifikasi dari frekuensi yang meningkat terdengar seperti kicauan pendek yang meninggi.

“Ini adalah pertama kalinya masyarakat menyadari kemungkinan mempelajari astronomi melalui indra yang berbeda dari penglihatan,” kata Zanella.

“Saya pikir kicauan itu memicu rasa ingin tahu dan imajinasi orang. Meskipun gambarnya sangat kuat, secara umum suara lebih menarik.”

Lubang hitam bersenandung

Sekitar 240 juta tahun yang lalu, sebuah lubang hitam yang berada jauh di dalam gugus galaksi Perseus sedang menjalankan tugasnya, melahap piringan akresi, dan menciptakan gelombang tekanan besar di sekitar gas super panas di sekitarnya.

Gelombang ini mengirimkan “gema cahaya” elektromagnetik ke seluruh alam semesta. Pada 2013, Observatorium Sinar-X Chandra milik NASA mendeteksi gelombang ini dalam rentang spektrum elektromagnetik yang tidak terlihat oleh mata manusia.

Fisikawan MIT Erin Kara adalah bagian dari tim yang mengubah gema cahaya menjadi suara. Dengungan yang dihasilkan terasa menakutkan dan kuat, seolah-olah itu adalah jenis suara yang dihasilkan oleh lubang hitam yang lapar.

Rekaman ini membuat astrofisika esoterik menjadi menarik dan relevan. “Itu adalah sesuatu yang bisa diketahui orang lain,” kata Kara.

“Sangat membantu untuk bisa menjelaskannya dengan hal-hal yang diketahui orang – bukan pergeseran merah atau pergeseran biru atau pergeseran doppler, tetapi hal-hal yang dapat dirasakan orang dalam kehidupan sehari-hari.”

Angin matahari di Venus

Rekamannya terdengar seperti… angin. Faktanya, ini merupakan interpretasi variasi medan magnet planet yang disebabkan oleh partikel bermuatan berkecepatan tinggi yang keluar dari Matahari.

Data tersebut dikumpulkan pada 2021 oleh wahana BepiColombo, sebuah perusahaan patungan Badan Antariksa Eropa dan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang untuk menjelajahi bagian dalam Tata Surya.

Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *